Pages

Selamat datang ke blog Bingkisan Nuraniku. Jangan lupa tinggalkan jejak sahabat-sahabat semua. Terima kasih kerana sudi ziarah blog Nurkasih Atieqah. Salam ukhwah.

Saturday, February 25, 2017

Pejam Celik

Pejam celik pejam celik
Hari berganti hari
Minggu berganti minggu
Bulan berganti bulan
Tahun berganti tahun
Aku makin dewasa
Dan mereka makin menginjak tua

Dari raut wajah seorang abah
Dari redupan mata seorang ibu
Aku dapat melihat
Hatinya gembira
Melihat anak-anaknya membesar
Berjaya seorang demi seorang
Dari sekolah ke universti
Dari universiti ke alam perkerjaan
Kini mereka hanya memerhati
Dari jauh doa dikirimkan
Buat anak-anak tersayang

Wednesday, February 15, 2017

Saat Ibu Mula Bertanya

Di kehening pagi beralunkan kicauan burung yang indah menyapa telinga ku. Aku seakan terpegun dengan alunan merdu itu. Berlatar belakangkan bunyi enjin kereta yang telah dihidupkan beberapa minit yang lalu.

Selesai menyarungkan stokin di kaki dan menyarung wedges aku terus meluru ke kereta dan mengeluarkan kereta daripada tempat parking dan turun kembali untuk menyalam ibu yang sentiasa setia melihat ku pergi kerja.

Ibu, Ayong pergi kerja dulu yer.

Sambil hulur tangan salam dan cium tangan ibu. Peluk cium pipi dan dahi ibu seperti biasa.

Tiba-tiba ibu bersuara;
Kak awak ni bila lagi? Tak akan tak ada kawan lagi?

Entah lar ibu. Ada lar nanti. Belum ada kawan lagi. 
Sambil tersengih seperti biasa ketika soalan itu ditanya.

Ish awak ni. Kalau nak, kena cari. Bukan boleh duduk diam jer. Kene usaha juga.

Dengan laju aku terus melulu ke kereta sambil tersengeh sengeh.

Ok ibu. InshaAllah. Ada lar nanti. Ibu doakan lar yer.

Terus masuk dalam kereta sambil baca doa naik kereta dan berdesup gerak meninggalkan ibu di depan pintu.

Monday, February 13, 2017

Kau Hadir Bersama Mimpi


Di saat kau mula bermimpi,
Seakan hilang segala mimpi,
Benarkah ia hanya sekadar mimpi?
Kerana ia sesuatu di luar jangkaan pemikiran,
Kau tiada muncul di permukaan,
Tapi keyakinannya membuat aku terpaku,
Di saat bicaranya, aku terkedu,
Aku hanya mampu tersenyum dan terus tersenyum,
Mimpi menjadi aku takut untuk meneruskan lena,
Kerana ku berharap itu adalah realiti,
Realiti di dalam kehidupan ini,
Kau jauh tapi dekat,
Dekat, dekat selalu di hati ini.

Nurkasih Atieqah
12022017 1043