Pages

Selamat datang ke blog Bingkisan Nuraniku. Jangan lupa tinggalkan jejak sahabat-sahabat semua. Terima kasih kerana sudi ziarah blog Nurkasih Atieqah. Salam ukhwah.

Wednesday, November 24, 2010

Apa Khabar Cinta 。 ◕‿◕。 ♥

Mencintai dan dicintai adalah hal yang diinginkan oleh setiap orang. Cinta antara orang tua dan anaknya, suami dengan istri, kakak dengan adik atau antara sesama manusia. Tak kurang juga beberapa barang kesayang pun tak luput dari cinta kita. Antaranya seperti kenderaan, baju, telefon bimbit, komputer dan lain-lain. Semuanya hanya manusiawi.

Namun kita perlu waspada ketika cinta kita kepada anak, istri, suami, kakak, adik dan orang tua bahkan harta benda telah membuat kita jauh atau bahkan lupa kepada Sang pemilik Cinta yang hakiki.

Saat kita menikah, kita telah dianggap telah melaksanakan 1/2 dari agama. Ertinya yang setengahnya lagi harus kita gapai bersama pasangan di dalam mahligai rumah tangga. Idealnya, setelah bernikah harusnya kualiti keimanan dan ibadah suami isteri semakin meningkat di bandingkan saat sebelum bernikah. Kalau dulu waktu masih single solat fardhu sendiri. Setelah bernikah boleh berjamaah bersama isteri atau suami. Waktu masih sendiri susah sekali bangun malam untuk menjalankan solat tahajud, setelah menikah ada suami atau isteri yang akan membangunkan kita untuk mengajak tahajud bersama. Pengisiannya yang dulu biasa dilakukan sendiri kini boleh dilakukan bersama. Dan tentunya ada yang berperanan sebagai pembimbing. Mungkin suami sebagai ketua akan lebih berperan dalam membimbing isterinya dalam hal peningkatan kualiti ibadahnya.

Mulai dari solat bersama-sama, tilawah berjemaah atau mengkaji al qur'an dan hadist bersama-sama. Harapannya dengan bernikah maka makin terbentang luas ladang amal bagi kita, sehingga istilah dapat menggenapkan agama untuk pernikahan itu benar adanya. Namun jarang pula, saat kita mencintai makhluk atau benda membuat kita jauh atau bahkan melupakan Dia sang pemilik cinta. Misalnya, saat sebelum menikah sangat aktif dalam majlis dakwah, solat selalu tepat waktu, tilawah setiap habis solat maghrib, tahajjud pun tidak ketinggalan dan bahkan puasa sunat isnin kamis pun masih rajin dilakukan.

Namun keadaan menjadi terbalik setelah menikah, solat jadi sering lewat, puasa sunat sudah jarang dilakukan, tilawah hampir tidak pernah lagi apa lagi bangun tengan malam untuk tahajjud. Semuanya dilakukan di luar kesadaran kita, kerana cinta kita kepada mahkluk lebih besar daripada Sang pencipta makhluk. Mungkin bagi seorang isteri kesibukan seharian bekerja atau mengurus anak boleh dijadikan pengecualiam untuk solat tidak tepat waktu, untuk tidak tilawah dan meninggalkan tahajjud. Untuk mengurus anak, suami dan rumah tangga juga merupakan ibadah. Begitu juga bagi suami, pengecualian kesibukannya dalam bekerja untuk memberi nafkah anak dan isteri telah membuat dia lupa untuk solat berjamaah, tahajjud, tilawah bahkan peranan sebagai ketua yang harusnya dia lakukan untuk membimbing keluarganya telah di lupakan. Jarang pula yang beranggapan bahawa "hubungan" suami-isteri, sudah cukup memberikan nilai ibadah bagi mereka. Dengan kata lain jika ada aktiviti ibadah yang lebih ringan untuk dikerjakan kenapa harus mencari yang berat atau susah untuk dilakukan seperti tahajjud, tilawah atau solat berjamaah.

Gambaran diatas hanya sebahagian kisah dari kecintaan kita kepada makhluk melalui ikatan pernikahan. Belum lagi kecintaan kita kepada anak setelah mereka di lahirkan. Boleh jadi kita akan lebih jauh lagi dari Sang pemilik cinta karena cinta kita kepada anak. Saya ingat nasihat Aa Gym dalam ceramahnya, "Hati-hati jika mencintai makhluk, jangan sampai kerana hadirnya makhluk cintamu kepada Sang pencipta makhluk menjadi berkurang, kerana suatu saat nanti makhluk yang kamu cintai itu boleh saja diambil dari kamu" Jadi, bagaimanakah kabar cinta Anda hari ini???

Mudah-mudahan cinta yang kita miliki membuat kita semakin cinta kepada Sang pemilik cinta bukan sebaliknya. (^_^)



Sumber:
Renungan & Dakwah Islam

2 comments:

manna_salwa said...

salam,

mencari teman yang mendekatkan diri kepada-NYA..

insyaALLAH..

"Mudah-mudahan cinta yang kita miliki membuat kita semakin cinta kepada Sang pemilik cinta bukan sebaliknya. (^_^)"

true~..

NuRKaSiH aTieQaH said...

waa'laikumsalam...insyaallah moga kita semua dpt mencari teman yg boleh membawa kita menuju ke jalan Allah..insyaallah..amin ya Rabb..=)